Tol Laut Perkuat Perikanan Natuna

0
126
SABUK Nusantara (Sanus) 80, salah satu kapal antar provinsi yang disiapkan pemerintah pusat melayani masyarakat kepulauan di Kepri. f-istimewa

NATUNA – Program memperkuat tol laut di Indonesia turut dirasakan nelayan Natuna. Jika selama ini, hasil tangkapan ikan sulit terjual, dengan tol laut, kapal sudah bisa membawa hasil ikan dari daerah itu.

Karena itulah, program tol laut terus mendapatkan dukungan dan dibutuhkan oleh masyarakat terutama yang tinggal di wilayah Tertinggal, Terpencil, Terluar dan Perbatasan (3TP).

Merekalah yang telah merasakan langsung manfaatnya dalam penurunan disparitas harga dan konektivitas antar wilayah di Indonesia di tengah keterbatasan subsidi pada 2019.

”Konektivitas di wilayah Indonesia Timur sangat dibutuhkan oleh masyarakat Indonesia dan untuk itu, negara sudah hadir melalui program tol laut. Ketersediaan barang kebutuhan masyarakat di seluruh pelosok negeri dengan disparitas harga yang rendah antara Indonesia Bagian Barat dan Indonesia Bagian Timur menjadi fokus utama kami,” ujar Direktur Jenderal Perhubungan Laut, R. Agus Purnomo.

Meski begitu kata Agus program tol laut ini bukan semata-mata milik satu kementerian atau lembaga saja melainkan milik bersama antara kementerian, lembaga dan juga Pemerintah Daerah serta masyarakat yang harus bersinergi agar program tol laut dapat berjalan optimal.

Pada 2019, pemerintah menyediakan 158 kapal yang terdiri dari 113 unit kapal perintis, 4 unit kapal tol laut utama untuk logistik, 15 unit kapal kontainer feeder, 6 unit kapal ternak dan 20 unit untuk kapal Rede.

Dari jumlah 113 kapal perintis itu, 46 trayek diberikan penugasan kepada PT. Pelni, dan 67 trayek untuk swasta. Dari seluruh armada tol laut yang dijalankan, sebanyak 80 persen beroperasi di wilayah Indonesia Timur.

Sebelum diselenggarakannya program kewajiban pelayanan publik tol laut, banyak masyarakat yang tinggal di wilayah Tertinggal, Terpencil, Terluar dan Perbatasan (3TP), yang tidak dapat membeli barang kebutuhan pokok dengan harga terjangkau karena minimnya frekuensi kapal barang yang singgah di pelabuhan daerah 3TP.

Namun seiiring perjalanan program tol laut yang akan memasuki usia 5 tahun, banyak hal positif yang tercatat yaitu kenaikan jumlah wilayah pelayanan Tol Laut di 3TP yang pada 2016 hanya singgah di 31 pelabuhan.

Untuk 2019 menjadi 76 pelabuhan dan volume muatan Tol Laut juga mengalami peningkatan, di mana volume muatan pada 2016 sebesar 81.404 ton dan pada 2018 meningkat menjadi 239.875 ton.

Hal lainnya adalah meningkatnya respon dan keragaman muatan balik dimana sebelumnya respon muatan balik Tol Laut sangat minim.

Saat ini muatan balik tersebut sudah meningkat dari segi jumlah dan keragamannya. Tol Laut bisa mengangkut muatan balik garam dari Pulau Sabu dan muatan balik Ikan dari daerah Natuna, Tahuna dan Morotai.

Ke depan, perlu kiranya mengoptimalkan ruang muat peti kemas yang ada, serta memaksimalkan peranan pemerintah daerah, BUMD/BUMdes untuk mengkonsolidasikan barang dari dan ke daerah 3TP agar diangkut menggunakan tol laut.

”Hal tersebut menunjukan keseriusan Ditjen Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan dalam hal konektivitas antar wilayah melalui penyelenggaraan tol laut,” tandas Agus. (mas/jpnn)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here