Transfer Barang Ilegal, KM Mega Sari Diamankan Lantamal IV

0
570
ANJING PELACAK: Personel TNI Angkatan Laut menurunkan anjing pelacak di KM Mega Sari yang diamankan oleh Unit-1 Jatanrasla Western Fleet Quick Response (WFQR) Lantamal IV Tanjungpinang. f-ist/Humas Lantamal IV Tanjungpinang

TANJUNGPINANG – Diduga akan melakukan transfer barang illegal di Selat Singapura, KM Mega Sari diamankan oleh Unit-1 Jatanrasla Western Fleet Quick Response (WFQR) Lantamal IV di perairan Teluk Jodoh Batam, Rabu (22/3).

Kapal yang berlayar menuju Selat Singapura ditangkap tanpa dilengkapi dokumen yang sah. Penangkapan KM Mega Sari bermula dari kecurigaan Unit-1 Jatanrasla WFQR Lantamal IV terhadap pergerakan kapal yang tidak lazim di tengah kegelapan malam.

Tim menghentikan KM Mega Sari untuk selanjutnya dilakukan pemeriksaan terhadap dokumen kelengkapan kapal dan muatan kapal.

”Dari hasil pemeriksaan dokumen kapal, terdapat beberapa pelanggaran. Diantaranya kapal tidak laik laut, sertifikat keselamatan konstruksi kapal barang tidak berlaku, sertifikat keselamatan perlengkapan kapal barang tidak berlaku, sertifikat garis muat kapal dan sertifikat keselamatan radio kapal barang tidak berlaku,” katanya.

Lebih lanjut Laksma TNI S. Irawan menjelaskan, dari hasil pemeriksaan dokumen kapal, KM Mega Sari jenis kapal kargo kayu GT 29 berbendera Indonesia. Kapal dengan ciri-ciri lambung kapal dan anjungan berwarna coklat dinakhodai berinisial Uas dengan 10 orang ABK. Dan menurut pengakuan ABK kapal tersebut dimilik berinisial Hp warga Tanjungpinang.

”Selain dokumen kelengkapan kapal tidak lengkap, berdasarkan hasil koordinasi yang dilakukan oleh tim WFQR Lantamal IV dengan pihak KSOP Batam, Surat Pemberitahuan Berlayar (SPB) yang ditunjukkan oleh nakhoda kapal diduga palsu,” tegas Laksma TNI S. Irawan.

Irawan menyebutkan, berdasarkan pengakuan dari nakhoda, sedianya kapal akan berlayar dari Tanjung Sengkuang Batam menuju ke perairan selat Singapura, selanjutnya kapal melakukan rendez-vous (RV) di tengah laut dengan kapal kargo lainnya untuk melakukan transfer barang-barang ilegal. Modus seperti ini yang selalu mereka gunakan untuk mengelabuhi petugas di lapangan.

Untuk mengantisipasi adanya penyalahgunaan narkoba, terhadap nakhoda beserta seluruh ABK dilakukan pemeriksaan kesehatan dan tes urine. Tidak ketinggalan Unit K-9 Pomal Lantamal IV turut diterjunkan untuk menyusuri lorong-lorong kapal guna mendeteksi keberadaan barang illegal yang mungkin disembunyikan oleh para ABK.

Saat ini KM Mega Sari beserta seluruh ABK di bawah pengawalan tim WFQR Lantamal IV unsur KAL Marapas telah dibawa dan sandar di dermaga Yos Sudarso Lantamal IV Tanjungpinang untuk proses hukum lebih lanjut. (cr27)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here